Tak perlu mencari teman secantik BALQIS

Untuk renungan bersama...
Kisah yang penuh iktibar, semoga kita dapat mengambil pengajaran daripadanya.

WANITA: Menurut kamu, saya ini siapa?
LELAKI: (Berfikir sejenak, lalu menatap WANITA dengan pasti) Kamu, tulang rusukku!
Kerana Allah melihat bahawa Adam kesepian.
Saat Adam sedang lena tidur,
Allah mengambil rusuk Adam dan menciptakan Hawa.

Semua LELAKI mencari tulang rusuknya yang hilang dan saat menemukan wanita untuknya, tidak lagi merasakan sakit di hatinya....

Setelah berkahwin, pasangan itu mengalami masa yang indah dan manis untuk sementara.

Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dalam kesibukan masing-masing dan kelelahan hidup yang ada.

Hidup mereka menjadi membosankan.
Kenyataan hidup yang kejam membuat mereka mulai menyisihkan impian dan cinta satu sama lain.
Mereka mulai bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi semakin panas.
Pada suatu hari pada akhir sebuah pertengkaran WANITA lari keluar rumah.
Saat tiba di seberang jalan, dia berteriak 'Kamu tidak cintakan saya lagi!!!'.
LELAKI sangat membenci ketidakdewasaan WANITA dan secara spontan juga berteriak 'Saya menyesali perkahwinan ini! Kamu ternyata bukan tulang rusukku!!!'

Tiba-tiba WANITA terdiam, dan berdiri kaku untuk beberapa saat.

LELAKI menyesali akan apa yang sudah dia lafazkan, tetapi seperti air yang telah tertumpah tidak mungkin untuk diceduk kembali.

Dengan berlinang air mata, WANITA kembali ke rumah dan mengambil barang-barangnya, bertekad untuk berpisah.

'Kalau saya bukan tulang rusukmu, biarkan saya pergi Biarkan kita berpisah dan mencari pasangan sejati masing-masing' .

Lima tahun berlalu.
LELAKI masih belum lagi berkahwin, tetapi berusaha mencari khabar akan kehidupan WANITA.

WANITA pernah ke luar negeri tetapi sudah kembali.

Dia pernah berkahwin dengan seorang asing dan bercerai.

LELAKI agak kecewa bila mengetahui WANITA tidak menunggu, sepertinya.

Dan di tengah malam yang sunyi, dia meminum kopinya dan merasakan sakit di hatinya. Tetapi LELAKI tidak sanggup mengakui
bahawa dia merindukan WANITA.

Suatu hari, mereka akhirnya bertemu kembali.
Di airport, tempat di mana banyak terjadi pertemuan dan perpisahan,

mereka dipisahkan hanya oleh sebuah dinding pembatas.

LELAKI: Apa khabar?
WANITA: Baik... Kamu sudah menemui tulang rusukmu yang hilang?
LELAKI: Belum.

WANITA: Saya akan terbang ke New York dengan penerbangan berikut.

Saya akan kembali 2 minggu lagi. Telefon saya kalau kamu berkesempatan.
Kamu tahu nombor telepon saya kan ? Tidak ada yang berubah.

WANITA tersenyum manis, berlalu di hujung lafaz 'Selamat tinggal..'

Satu minggu kemudian, LELAKI menerima khabar WANITA adalah salah seorang korban Menara WTC.
Malam itu, sekali lagi, LELAKI meneguk kopinya dan kembali merasakan sakit dihatinya.
Akhirnya dia sedar bahwa sakit itu adalah kerana WANITA,

tulang rusuknya sendiri yang telah dengan bodohnya dia patahkan.

Kita menempiaskan 99% kemarahan walau kepada orang yang paling kita cintai.
Dan akibatnya adalah penyesalan.
Seringkali penyesalan itu datang di kemudiannya,
akibatnya setelah kita menyedari kesalahan kita,
semua sudah terlambat...
Kerana itu, jagalah dan sayangilah orang yang dicintai dengan sepenuh hati...
Sebelum mengucapkan sesuatu berfikirlah dahulu, apakah kata-kata yang kau ucapkan akan menyakiti orang yang dicintai?
Kira merasakan akan menyakitinya, sebaiknya jangan pernah dilafazkan.
Kerana semakin besar risiko untuk kehilangan orang yang dicintai.
Jadi berfikirlah, apakah kata-kata yang akan dilafazkan sebanding dengan akibat yang akan diterima?? - Dipetik dari internet.

Petikan dari kad kawin Affendi:

Tak perlu mencari teman secantik BALQIS, Jika diri tak seindah SULAIMAN, Mengapa mengharap teman setampan YUSUF, Jika kasih tak setulus ZULAIKHA, Tak perlu diri menjadi seteguh IBRAHIM, Jika tak sekuat SARAH, Mengapa didamba teman hidup seistimewa KHADIJAH, Jika diri tak se sempurna RASULULLAH S.A.W....

"Guru Oh Guru" oleh Usman Awang

Sempena sambutan Hari Guru yang semakin dekat ini, bersamalah kita menghayati sajak yang terpahat menjadi inspirasi kepada cikgu-cikgu semua.... Supaya kita sentiasa bersemangat dalam menjalankan tanggungjawab sebagai seorang pendidik... ( Hulu Terengganu pun ada jugak, tu yang rasa bangga dengan sajak ini... )

BERBURU ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.
Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.
Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.
Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Kepada semua rakan yang tidak kira samaada guru ataupun bukan, fikirkanlah sejenak zaman persekolahan kita dahulu... apa yang paling terlintas di fikiran anda?

A long journey....

Terlebih dahulu....tahniah dan selamat penggantin baru buat rakan dan sahabatku Affendi, semoga bahagia ke anak cucu handaknya....
Penat bercampur baur dengan perasaan gembira. Nampaknya janji kepada sahabatku yang seorang ni telah tertunai. Janji yang mesti dikotakan. Hanya tinggal Hafiz jer lagi yang belum menuntut janji.. Al maklumlah saling berjanji kami bertiga untuk datang kemajlis perkahwinan masing-masing seolah-olah baru semalam jer berlaku. Banyak untuk dikongsi dan dicerita.. tetapi masa amat mencemburui kami bertiga...
Bertolak pagi Sabtu dan selamat sampai di Kuala Lumpur pada petangnya... itu pun setelah sibuk terlibat dengan program Ujian Lencana Pengakap Daerah Hulu Terengganu yang berlangsung sejak hari Khamis. Sampai pada petang Sabtu, dikota raya Kuala Lumpur yang telah banyak berubah sejak ditinggalkan akhir 2003 dulu. Banyak memori suka dan duka di Kota yang menjadi tempat aku menimba pengalaman untuk menjadi seorang yang bergelar "guru" bermain dibenak fikiran... Terutamanya yang melibatkan kami bertiga...Hehehhe.. Life is not as simple as that you think...
Terima kasih kepada Hafiz yang sanggup menjadi teman disepanjang perjalanan, menumpangkan tempat bertiduran, menumpangkan tempat pemakanan dan sebagainya.. Lain kali boleh layan aku ronder KL dan foto shoot tak?
Pada perkiraan aku, Dari Trg ke KL =6 jam. Dari KL ke Ipoh=3 jam. Ipoh ke KL=3 jam. KL ke Trg = 6 jam... Huh..semuanya 18 jam diambil selama dua hari perjalananku!!! (patutlah bangun pukul 9 pagi tadi!!!) Biarlah semua ini menjadi kisah klasik untuk masa depan (shiela atas tujuh)..... hihihi...

















Guru atau Pendidik?

Ada perbezaankah antara seorang guru atau pendidik? Adakah ianya sama sahaja? Pendapat saya, Guru adalah individu yang mengajar kita menulis dan membaca tidak kira samaada disekolah, pondok malahan di surau. Sekiranya disekolah, guru hanyalah individu yang menjalankan tugas mengajar kita didalam kelas.
Pendidik pula skopnya lebih luas. Didik dari segi pemikiran menguasai ilmu serta mendidik keperibadian individu yang dididik di sekolah.
Ini hanya persepsi saya sebagai seorang pendidik yang baru setahun jagung mengajar. Tidak dinafikan sekarang ini, ada berapa keratkah seorang guru yang sanggup berpanas serta berhujan bersama-sama para pelajar dimasa perhimpunan setiap pagi ahad? Para pelajar berpanas dan berpeluh di tapak perhimpunan... Para guru pula duduk dikerusi dibawah keteduhan atap... HIHIH.. masa kita belajar dulu tidak pula kita sedar yer... tapi bila kita menjadi seorang pendidik barulah kita mula berfikir.....