lawatan sekolah ku....


Antara gambar-gambar yg sempat diuploadkan....

Tertidur keletihan...



Di A Famosa....


Lawatan ke Kuala Lumpur...

Memang cukup meletihkan... Dalam ramai-ramai cikgu lelaki di sekolah SKKJ hanya aku sorang jer yang jadi pengiring untuk lawatan ke KL dan Melaka... Besar tanggungjawab bersama dua lagi guru wanita... almaklum sahajalah, keadaan di kotaraya tidaklah sama seperti tahun-tahun dahulu... kes-kes jenayahberleluasa dan sudah pastilah memerlukan kita tidak leka semasa mengawasi para pelajar...
Maap kepada rakan-rakan kerana tidak dapat membawa balik apa-apa buahtangan dari kl. hanya gambar sahaja yang dapat dikongsi bersama... tidak ada masa langsung bagi shopping dan beli buahtangan untuk rakan-rakan...
Hari yang terakhir ramai pelajar yang sudah kehabisan duit, ada antara tidak dapat makanpun... masa inilah timbulnya rasa tanggungjawab sebagai seorang guru... Hai, betullah senikata lagu seumpama lilin dari kumpulan pelangi.. hai lawatan tahun hadapan harap-harap dapatla kiranya bertambah seorang guru yang komited pada anak bangsa....!!!

Kursus dan Lawatan.....

Minggu ini lebih berat... sejak 2 munggu lepas tidak berada dirumah.... adakah rumah sudah menjadi tempat persinggahan sahaja??? Almaklum saja lah... menjelang cuti sekolah, pelbagai kursus yang dijalankan... minggu sudah perkhemahan pengakap, yang berlangsung selama 28 Oktober hingga 1 November bertempat di Taman Pertanian Sekayu... Hai... SKKJ hanya menghantar seorang wakil sahaja.. tapi sekurang-kurangnya pendedahan awal kepada pelajar... sabor jer la... mungkin budak-budak lain lebih teruja hendak mengikuti lawatan ke Kuala Lumpur dan Melaka pada 4 November hingga 6 November....
Mungkin tahun hadapan nak mencadangkan kepada pentadbir supaya memperkasakan lagi pergerakan pengakap... Gembira melihat para pengakap dari sekolah lain yang ramai menghantar peserta bagi Korobori 2008!!!!

KURSUS DAN KERACUNAN MAKANAN...

ALHAMDULILLAH...
AKHIRNYA SAYA SELAMAT MENAMATKAN KURSUS YANG DISERTAI DAN KEMBALI SEMULA BAGI AKTIVITI PERKHEMAHAN PERBAYU...
KURSUS YANG DISERTAI MEMANG CUKUP MENCABAR... TERUTAMANYA PADA HARI TERAKHIR... MAMANG MELUCUKAN DAN SATU PENGALAMAN YANG BERHARGA...
PADA MALAM SEBELUMNYA, PESERTA KURSUS DIHIDANGKAN DENGAN BBQ, JADI APALAGI... SEMUA PAKAT SEBAT SAMPAI TAK INGAT DUNIA...
DARI SOTONG BAKAR HINGGALAH KE SATEY AYAM SERTA DAGING....
PUKUL 3 PAGI BARULAH TERASA APA YANG DIKATAKAN SAKIT PERUT...
HUH...APAYANG DITAKUTI TERJADI...
MAKA BERULANG-ULANGLAH PERGI KE TANDAS SERTA BERGILIR-GILIR DENGAN TEMAN SEBILIK YANG LAIN...
RUPA-RUPANYA..SEMUA YANG MENIKMATI BBQ MALAM ITU MENYERTAI LARIAN KE TANDAS BERGANTI-GANTI!!!!!!

BULAN BERKURSUS

HAI...BULAN NIE LAH PALING BANYAK PENGANJURAN BERKURSUS, TIDAK KIRA DARI MANA-MANA JABATAN PUN... HUH...MINGGU NIE SAJA HAMPIR SETIAP MINGGU PASTI AKAN ADA PENGANJURAN KURSUS...
MUNGKIN BAGI MENGHABISKAN DANA ATAU PERUNTUKAN BAGI TAHUN INI...
DARI PULAU LANGKAWI HINGGALAH KE SABAH ATAU SARAWAK, SUDAH PASTI KITA DAPAT MELIHAT ANGGOTA KERAJAAN PERGI BERKURSUS.. TIDAK KIRA SAMA ADA DI HOTEL YANG BERTARAF LIMA BINTANG ATAUPUN HOTEL YANG TIADA BINTANG.
SEBAGAI KAKITANGAN KERAJAAN.. KITA HANYA YANG MENURUT SURAT DAN PEKELILING, HANYA MENJALANKAN DASAR YANG TELAH DITETAPKAN...
JADI, JIKA ANDA DAPAT PELUANG BERKURSUS SEPANJANG BULAN INI ATAU DEPAN.. ANGGAPLAH ANDA BEKERJA SAMBIL BERCUTI-CUTI MALAYSIA...

P/S: NAK AMBIK GAMBAR JER...SEPANJANG MENGHADIRI KURSUS!!!

Selamat Hari Raya...

SALAM RAYA... UNTUK SEMUA..
BAGI YANG DATANG KERUMAH UNTUK BERHARI RAYA, TERIMA KASIH DIUCAPKAN..
HUH.. RAYA MEMANG MASA UNTUK KITA BERSAMA DENGAN KELUARGA DAN BERJUMPA SAHABAT HANDAI.. TIDAK KIRA YANG SERING BERJUMPA ATAUPUN YANG TELAH LAMA TIDAK MUNCUL... BANYAK CERITA DAN PERKARA DIBINCANGKAN DARI HAL KAMPUNG SEHINGGALAH HAL EHWAL POLITIK SEMASA...
HIHIHI... TOPIK MINYAK LA....MAHAL DAN KENA BUDJET BETUL-BETUL...
RAMADHAN TELAH BERLALU..HARAP-HARAP DIPANJANGKAN UMUR DAN DIMURAHKAN REZEKI SUPAYA RAMADHAN TAHUN DEPAN PULA DAPAT DIRASAI...

Terharu dan gembira.

Hari ini merupakan hari last persekolahan di Pantai Timur... so sambutan menjelang raya sudah perkara biasa untuk dijalankan. Apa ertinya hari terakhir sekolah sebelum menjelang syawal??? huh rasa terharu pula kerana ada lah dalam dua tiga puluh dozen kad raya dari murid-murid. Dari tahun 3 hinggalah tahun 6... tu jer yg buat den gembira.... aper yang paling bererti pada murid pada hari terakhir menjelang syawal??? Sudah pastilah duit raya.... huh... bukan memuji tetapi hakikat yang perlu disedari, guru akan cuba membentuk individu menjadi insan sebagai khalifah.... jangan lupakan asalkita dan tanggungjawab sebagai guru... setiap langkah dan perlakuan perlu berlapik dengan segala nilai bagi mencorakkan para anak didik...
yang terharu adalah kedapatan kad raya......hihihihh..
yang gembiranya adalah murid mendapat duit raya!!!! huhuhhuh.. ( kopak duit den... :) )

Salam Dunia, Salam Puasa....

Sepanjang bulan Ramadan banyak tugasan sebagai pengajar menguji kesabaran.
Teringat di zaman persekolahan dulu...patutla ramai guru-guru bertukar sikap jadi pemarah... tapi aku seperti biasa... happy go lucky, for primary school there are times to be happy and there are to be seriously to my students. Some practical things to do when my students seem to be board, i ask them to sing!!! ehheheh...macam-macam lagu, ada lagu pengakap, ada lagu popular masa kini.... tapi murid masih dapat mengingati jika bersangkutan dengan lagu.
Bulan poser juga bulan kita rasa mengantuk. penyakit biasa dalam kelas!!! Jangan jadi seperti cerita P. Ramlee dah la... "Hari-hari cikgu tidur...."
Harap-harap idak la jadi seperti tu...
Hari Jumaat, masa bersama rakan-rakan.... Biasa la bermobile ke Pantai. berbuka di tepian pantai..tapi masuk waktu berbuka baru makan la....hihihh.. sudah berbuka barulah bermula operasi mencari barang yang ilang.... barangan untuk raya la katakan...
Bermobile ke Pantai seramai ntah la...tak ingat berapa orang....
okey la rakan....
salam Berpuasa!!!!!!!!!!!

Mencari Malam Lailatul Qadar

Inilah wahai saudaraku muslim, ayat-ayat Qur’aniyah dan hadits-hadits Nabawiyyah yang shahih yang menjelaskan tentang malam tersebut.

1. Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Cukuplah untuk mengetahui tingginya kedudukan Lailatul Qadar dengan mengetahui bahwasanya malam itu lebih baik dari seribu bulan, Allah berfirman (yang artinya),

[1] Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan. [2] Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? [3] Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. [4] Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. [5] Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. [QS Al Qadar: 1 - 5]

Dan pada malam itu dijelaskan segala urusan nan penuh hikmah,

[3]Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. [4] Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, [5] (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul, [6] sebagai rahmat dari Tuhanmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [QS Ad Dukhoon: 3 - 6]

2. Waktunya

Diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa malam tersebut terjadi pada malam tanggal 21, 23, 25, 27, 29 dan akhir malam bulan Ramadhan. (Pendapat-pendapat yang ada dalam masalah ini berbeda-beda, Imam Al Iraqi telah mengarang satu risalah khusus diberi judul Syarh Shadr bidzkri Lailatul Qadar, membawakan perkatan para ulama dalam masalah ini, lihatlah).

Imam Syafi’i berkata, “Menurut pemahamanku, wallahu a’lam, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab sesuai yang ditanyakan, ketika ditanyakan kepada beliau, “Apakah kami mencarinya di malam hari?”, beliau menjawab, “Carilah di malam tersebut.”. (Sebagaimana dinukil al Baghawi dalam Syarhus Sunnah 6/388).

Pendapat yang paling kuat, terjadinya malam Lailatul Qadr itu pada malam terakhir bulan Ramadhan, berdasarkan hadits ‘Aisyah radiyallahu ‘anha, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dan beliau bersabda, (yang artinya) “Carilah malam Lailatur Qadar di (malam ganjil) pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.” (HR Bukhari 4/255 dan Muslim 1169)

Jika seseorang merasa lemah atau tidak mampu, janganlah sampai terluput dari tujuh hari terakhir, karena riwayat Ibnu Umar (dia berkata): Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Carilah di sepuluh hari terakhir, jika tidak mampu maka jangan sampai terluput tujuh hari sisanya.” (HR Bukhari 4/221 dan Muslim 1165).

Ini menafsirkan sabdanya (yang artinya), “Aku melihat mimpi kalian telah terjadi, maka barangsiapa ingin mencarinya, carilah pada tujuh hari yang terakhir.” (Lihat maraji’ diatas).

Telah diketahui dalam sunnah, pemberitahuan ini ada karena perdebatan para sahabat. Dari Ubadah bin Shamit radhiyallahu ‘anhu, ia berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar pada malam Lailatul Qadar, ada dua orang sahabat berdebat, beliau bersabda, “Aku keluar untuk mengkhabarkan kepada kalian tentang malam Laitul Qadar, tetapi fulan dan fulan (dua orang) berdebat hingga diangkat tidak bisa lagi diketahui kapan lailatul qadar terjadi), semoga ini lebih baik bagi kalian, maka carilah pada malam 29, 27, 25 (dan dalam riwayat lain: tujuh, sembilan, lima).” (HR Bukhari 4/232).

Telah banyak hadits yang mengisyaratkan bahwa malam Lailatul Qadar itu pada sepuluh hari terakhir, yang lainnya menegaskan di malam ganjil sepuluh hari terakhir. Hadits yang pertama sifatnya umum, sedang hadits kedua adalah khusus, maka riwayat yang khusus lebih diutamakan daripada yang umum, dan telah banyak hadits yang lebih menerangkan bahwa malam Lailatul Qadar itu ada pada tujuh hari terakhir bulan Ramadhan, tetapi ini dibatasi kalau tidak mampu dan lemah, tidak ada masalah. Maka dengan ini, cocoklah hadits-hadits tersebut, tidak saling bertentangan, bahkan bersatu tidak terpisahkan.

Kesimpulannya, jika seseorang muslim mencari malam Lailatul Qadar, carilah pada malam ganjil sepuluh hari terakhir, 21, 23, 25, 27 dan 29. Kalau lemah dan tidak mampu mencari ppada sepuluh hari terakhir, maka carilah pada malam ganjil tujuh hari terakhir yaitu 25, 27 dan 29. Wallahu a’lam.

Paling benarnya pendapat lailatul qadr adalah pada tanggal ganjil 10 hari terakhir pada bulan Ramadhan, yang menunjukkan hal ini adalah hadits Aisyah, ia berkata: Adalah Rasulullah beri’tikaf pada 10 terakhir pada bulan Ramadhan dan berkata, “Selidikilah malam lailatul qadr pada tanggal ganjil 10 terakhir bulan Ramadhan.”

3. Bagaimana Mencari Malam Lailatul Qadar

Sesungguhnya malam yang diberkahi ini, barangsiapa yang diharamkan untuk mendapatkannya, maka sungguh telah diharamkan seluruh kebaikan (baginya). Dan tidaklah diharamkan kebaikan itu, melainkan (bagi) orang yang diharamkan (untuk mendapatkannya). Oleh karena itu, dianjurkan bagi muslimin (agar) bersemangat dalam berbuat ketaatan kepada Allah untuk menghidupkan malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahalaNya yang besar, jika (telah) berbuat demikian (maka) akan diampuni Allah dosa-dosanya yang telah lalu. (HR Bukhari 4/217 dan Muslim 759).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Barangsiapa berdiri (shalat) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari 4/217 dan Muslim 759)

Disunnahkan untuk memperbanyak do’a pada malam tersebut. Telah diriwayatkan dari sayyidah ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, (dia) berkata, “Aku bertanya, Ya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, apa pendapatmu jika aku tahu kapan malam Lailatul Qadar (terjadi), apa yang harus aku ucapkan?” Beliau menjawab, “Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii. Ya Allah, Engkau Maha Pengampun dan mencintai orang yang meminta ampunan, maka ampunilah aku.” (HR Tirmidzi (3760), Ibnu Majah (3850), dari Aisyah, sanadnya shahih. Lihat syarahnya Bughyatul Insan fi Wadhaifi Ramadhan, halaman 55-57, karya ibnu Rajab al Hanbali).

Saudaraku -semoga Allah memberkahimu dan memberi taufiq kepadamu untuk mentaatiNya - engkau telah mengetahui bagaimana keadaan malam Lailatul Qadar (dan keutamaannya) maka bangunlah (untuk menegakkan sholat) pada sepuluh malam hari terakhir, menghidupkannya dengan ibadah dan menjauhi wanita, perintahkan kepada istrimu dan keluargamu untuk itu dan perbanyaklah amalan ketaatan.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, “Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila masuk pada sepuluh hari (terakhir bulan Ramadhan), beliau mengencangkan kainnya (menjauhi wanita yaitu istri-istrinya karena ibadah, menyingsingkan badan untuk mencari Lailatul Qadar), menghidupkan malamnya dan membangunkan keluarganya.” (HR Bukhari 4/233 dan Muslim 1174).

Juga dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, (dia berkata), “Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersungguh-sungguh (beribadah apabila telah masuk) malam kesepuluh (terakhir), yang tidak pernah beliau lakukan pada malam-malam lainnya.” (HR Muslim 1174).

4. Tanda-tandanya

Ketahuilah hamba yang taat -mudah-mudahan Allah menguatkanmu dengan ruh dariNya dan membantu dengan pertolonganNya- sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menggambarkan paginya malam Lailatul Qadar agar seorang muslim mengetahuinya.

Dari Ubay radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Pagi hari malam Lailatul Qadar, matahari terbit tanpa sinar menyilaukan, seperti bejana hingga meninggi.” (HR Muslim 762).

Dari Abu Hurairah, ia berkata: Kami menyebutkan malam Lailatul Qadar di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda (yang artinya), “Siapa di antara kalian yang ingat ketika terbit bulan, seperti syiqi jafnah.” (HR Muslim 1170. Perkataannya “Syiqi Jafnah”, syiq artinya setengah, jafnah artinya bejana. Al Qadli ‘Iyadh berkata, “Dalam hadits ini ada isyarat bahwa malam Lailatul Qadar hanya terjadi di akhir bulan, karena bulan tidak akan seperti demikian ketika terbit kecuali di akhir-akhir bulan.”)

Dan dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “(Malam) Lailatul Qadar adalah malam yang indah, cerah, tidak panas dan tidak juga dingin, (dan) keesokan harinya cahaya sinar mataharinya melemah kemerah-merahan.” (HR Thayalisi (349), Ibnu Khuzaimah (3/231), Bazzar (1/486), sanadnya hasan).

Dikutip dari Sifat Puasa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

Penerbit Pustaka Al-Mubarok (PMR)

penerjemah Abdurrahman Mubarak Ata.
Cetakan I Jumadal Akhir 1424 H.
Judul asli “Shifat shaum an Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam Fii Ramadhan”
Bab “Malam Lailatul Qadar”
Penulis Syaikh Salim bin Ied Al-Hilaaly, Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid
Penerbit Al Maktabah Al Islamiyyah cet. Ke 5 th 1416 H.

Salam Kemerdekaan dan Selamat berpuasa...

Selamat menyambut kemerdekaan yang ke 51... Malam merdeka sepatutnya disambut dengan sebarang acara atau aktiviti yang berfaedah.... Rata-rata ramai yang merempit dan berpeleseran... Harapan di tahun mendatang adalah acara atau aktiviti yang lebih berfaedah dianjurkan oleh kerajaan negeri....
Tidak dilupakan juga, Selamat berposer dan bersamalah kita mencari keberkatan bulan Ramadhan.....

KABARE....




Salam perkenalan kepada semua...
Ikutilah catatan peribadi saya sebagai guru di SKKJ...